Download Video Hot Rin Sakuragi di Film Suster Keramas

Bintang film porno asal Jepang, Rin Sakuragi akan tampil di film garapan Maxima ‘Suster Keramas‘. Di film yang bergenre horor komedi itu, Rin melakoni adegan syur.

Di trailer film ‘Suster Keramas‘, Rin terlihat tengah menanggal pakaian di depan para pemain prianya. Adegan tersebut merupakan adegan ketika beberapa anak berimajinasi nakal.

film porno

‘Suster Keramas‘ menampilkan kisah wisatawan asal Jepang yang mencari saudaranya di Indonesia. Hingga akhirnya, ia mengetahui saudaranya yang berprofesi sebagai suster itu telah meninggal.

‘Suster Keramas‘ merupakan film garapan sutradara Helfi Kardit. Selain Rin, film tersebut juga dibintangi Yadi Sembako, Zidney Adam dan Alex Abad.

Di negeri asalnya, Rin Sakuragi adalah salah satu bintang porno yang lebih nge-top ketimbang Miyabi. Bahkan artis yang sudah merilis lebih dari 20 film porno itu sempat menduduki peringkat dua chart Japanese AV.

Penasaran? ‘Suster Keramas‘ akan rilis pada 31 Desember mendatang.

Download Trailer Film Suster Keramas disini

Parah nihh, Film Indonesia maju dan rame karena ada adegan Pornonya, kapan mau majunya per filman indonesia kalau kaya gini 😦

Daripada ngomongin film porno indonesia lebih baik Ngobrol Seputar Bisnis Online

MUI akan sudah haramkan film Suster Keramas

film-film Indonesia

Hebohnya film Suster Keramas menarik perhatian MUI. Sejumlah elemen MUI di daerah menghendaki dilarangnya pemutaran film yang menjurus porno seperti itu. Tidak mustahil, kalau kita meminta, akan keluar fatwa pengharamannya dari MUI. Bukankah MUI mengharamkan segala yang mendekati zina?
MUI Samarinda Tolak Film Suster Keramas

SAMARINDA, KOMPAS.com–Majelis Ulama Indonesia (MUI) Samarinda menolak pemutaran film “Suter Kramas” yang rencananya akan ditayangkan secara serentak di berbagai daerah menjelang pergantian tahun pada 31 Desember mendatang.

“Kami menolak pemutaran film Suster Kramas yang akan diputar di Samarinda,” kata Ketua MUI Samarinda KH. Zaini Naim kepada ANTARA di Samarinda, Sabtu.

Film yang dibintangi bintang porno Jepang, Rin Sakuragi, pengganti Miyabi tersebut direncanakan akan diputar serentak di bioskop di seluruh Indonesia pada malam tahun baru.

“Tidak ada nuansa pendidikan pada film itu tetapi justru dapat merusak moral generasi muda. Sudah bisa dipastikan bahwa jika film itu diputar, penontonya didominasi oleh kalangan remaja,” kata Zaini Naim.

Film garapan Maxima Picture tersebut menggambarkan kedatangan seorang gadis Jepang ke Indonesia untuk mencari saudaranya yang bekerja sebagai perawat.

Persoalan yang kemudian banyak menuai kecaman adalah film horor yang dibintangi gadis kelahiran Hyogo, Jepang, pada 03 Maret 1989 itu tidak terlepas dari adegan porno yang diperankan Rin Sakuragi.

Pada salah satu adeganya, pengganti Miyabi itu terlihat memamerkan kemolekan tubuhnya pada dua pemuda.

“Film ini tidak layak ditonton, pasalahnya hanya memamerkan aurat wanita sehingga MUI meminta pihak terkait di Samarinda melarang pemutaran film itu” katanya.

Ia menambahkan selain menghimbau agar mmasyarakat agar tidak menonton film itu, juga pihaknya akan meminta pihak terkait yang memiliki kewenangan agar melarang pemutaran film itu di Samarinda.

Manajer Studio 21 Samarinda Central Plasa, Bono mengatakan bahwa belum menerima pemberitahuan tentang rencana pemutaran film Suster Keramas tersebut.

“Hingga saat ini (Sabtu) saya belum mendengar rencana pemutaran film itu di Studio 21 SCP,” ungkap Bono.

Salah seorang warga Samarinda, Rzal, mengaku belum mengetahui adanya film porno yang dibintangi Rin Sakuragi.

“Setahu saya, yang selama ini digembar-gemborkan film itu akan dibintangi Miyabi dan katanya batal dibuat. Kami berharap film itu bisa diputar di Samarinda persis dimalam tahun baru agar warga tidak berkumpul di satu tempat saja,” ujar Rizal.

Warga lainnya, Sari mengaku, dirinya tidak tertarik dengan film berbau porno.

“Saya sudah membaca di koran kalau film merupakan film porno dan akan di putar di berbagai bioskop pada 31 Desember 2009. Saya tidak berminat menonton karena film itu bukan tontonan yang dapat memberi manfaat. Leih baik merayakan tahun baru di rumah bersama keluarga,” ujar Sari.

SUMBER : GOOGLE AND YOUTUBE

Advertisements